Rabu, Ogos 21, 2013

diam. tapi banyak berfikir.

Assalamualaikum


kadang-kadang kan kalau lepas satu, satu cerita keluar. sampai satu tahap kita akan rasa malas. malas nak bercakap. diam lebih baik. banyak yang dipelajari daripada apa yang terjadi sebelum ni. memang rasa sakit. sakit sangat. sebab cerita tu semua tak betul. nk berjuang mengegakkan keadilan?? untuk apa kalau orang sekeliling langsung tak endah dan tak ada intentions langsung nak tahu cerita sebenar kan? bersyukurla aku ada family yang menjadi tulang belakang.

aku tak salahkan mereka kalau mereka untuk percaya. aku cuma mampu berharap supaya ada satu keajaiban terjadi. hanya beberapa minggu selepas semua ni terjadi. aku baru dapat tahu. so, what do you expect?? biarlah orang terus bercerita. cuma aku terkilan bila aku takde peluang untuk jelaskan. thats it. 

"Bukan saya tak dengar dan bukan saya tak tahu macam-macam cerita pasal saya di luar sana.  Tapi saya percaya lebih baik berdiam diri.  Lama-lama orang akan letih bercakap dan gosip-gosip itu akan berhenti sendiri.  Orang buat gosip untuk provoke saya, tengok sama ada saya marah.  Bila saya menjawab, keadaan akan jadi lebih rumit.  Jadi, lebih baik diam.  Saya tahu saya tak kuat.  Rasa marah, sakit hati, sedih dan macam-macam lagi tetap saya rasa.  Ubat saya, hanya menangis sahaja.  Menangis sepua-puasnya sendiri.  Dalam masa yang sama, saya cuba cari jalan untuk pulihkan keadaan.  Lagipun, saya percaya dan berserah pada Allah.  Sebab Allah yang beri dugaan itu pada saya.  Walau marah dan sedih saya tak mampu buat apa-apa, jadi saya minta Allah bantu harunginya.  Akhirnya orang akan tahu juga mana betul dan mana salah "

petikan daripada temu bual Almy Nadia di Mingguan Wanita.  Cuma nak berkongsi apa yang di perkatakannya.  Such a WELL SAID represents on how I feels right now.

1 ulasan:

Farah Waheda Wahid berkata...

diam itu lebih baik adakalanya...